Sejarah Orangutan Foundation International

Dr. Galdikas in Borneo 1971

Proyek Penelitian dan Konservasi Orangutan (ORCP) adalah nama awal program yang dimulai pada tahun 1971 oleh Dr. Biruté Mary Galdikas dan mantan suaminya, Rod Brindamour, di Taman Nasional Tanjung Puting (awalnya Cagar Alam Tanjung Puting) di provinsi Kalimantan Tengah ( Kalimantan Indonesia Tengah).

Tujuan dari program ini adalah dan terus menjadi studi tentang perilaku dan ekologi orangutan liar serta konservasi populasi orangutan liar dan habitat hutan hujannya. Orangutan Foundation International (OFI) awalnya didirikan pada tahun 1986 untuk memberikan dukungan bagi program ini. Dr. Galdikas menerima dukungan moral dari Dr. Louis Leakey yang dijadikan nama pusat penelitian yaitu Camp Leakey. Louis Leakey juga membantu mencari dana untuk program tersebut, pertama dari Wilkie Brothers Foundation, kemudian dari Leakey Foundation dan National Geographic Society.

Tahun-tahun awal

Pada tahun-tahun awal, ORCP merupakan satu-satunya lembaga konservasi di kawasan tersebut. Galdikas dan Brindamour membantu Departemen Kehutanan setempat dengan menyita orangutan dari pejabat pemerintah dan pihak lain yang memelihara mereka sebagai hewan peliharaan. Dengan menggunakan diplomasi dan nalar, ia mampu meyakinkan pemilik untuk melepaskan orangutan tersebut untuk direhabilitai dan kemudian dapat dikembalikan ke alam liar. Sejak tahun 1971, lebih dari 450 orangutan telah menjalani rehabilitasi dan pelepasliaran. Dengan izin dari pihak berwenang Indonesia, ORCP melakukan patroli di Taman Nasional Tanjung Puting (saat itu merupakan Cagar Alam) dan membantu otoritas konservasi alam dalam melindungi Taman Nasional dari pemburu liar dan penebang liar. Kemudian Departemen Kehutanan meningkatkan Badan Konservasi Alam Indonesia dan menempatkan Taman Nasional tersebut di bawah kewenangannya. ORCP melanjutkan kerjasama eratnya dengan Badan tersebut dalam hal melindungi Taman Nasional.

ORCP juga memungkinkan Dr. Galdikas mengumpulkan lebih dari 100.000 jam observasi orangutan liar yang mendokumentasikan sejarah hidup mereka selama tiga generasi. Puluhan pengetahuan baru mengenai perilaku, ekologi, dan kemampuan kognitif orangutan muncul dari penelitian yang dilakukan oleh ORCP. ORCP telah menjadi basis dukungan bagi mahasiswa Indonesia dan asing yang telah melakukan penelitian lapangan terhadap orangutan, owa, monyet, dan hewan lainnya.

Pendirian OFI

Akar OFI terletak pada ORCP. Pada pertengahan tahun 70an, perilaku dan wawasan ekologis dari Orangutan yang sulit ditangkap ini mulai menarik perhatian media dan pendukungnya, dan diperlukan sebuah struktur untuk memanfaatkan perhatian tersebut menjadi bantuan dan tindakan nyata bagi konservasi orangutan dan hutan hujan tropis. Biruté Mary Galdikas, dengan para staf dan relawan lokal, mulai bekerja untuk memperluas proyek ORCP untuk menciptakan program yang ditujukan secara khusus pada konservasi, rehabilitasi, penelitian, dan pendidikan. Seorang pengacara dari Departemen Kehakiman AS di Washington, D.C., John Beal, mengunjungi Camp Leakey pada akhir tahun 1979. Setelah kembali ke Amerika Serikat, ia membantu Galdikas dan beberapa rekannya mendirikan Orangutan Foundation di Los Angeles, California. Nama tersebut kemudian diubah menjadi Orangutan Foundation International (OFI). Setelah Beal mengambil kursus hukum yayasan dan nirlaba, Galdikas dan Beal mendaftarkan OFI sebagai yayasan publik 501(c)3 pada tahun 1986. OFI berdedikasi pada penelitian, pendidikan, konservasi, dan perlindungan hutan untuk menjamin kelangsungan hidup biologis populasi orangutan yang layak di alam liar dan kesejahteraan semua orangutan, termasuk orangutan bekas penangkaran, di mana pun mereka berada.

Organisasi Sesaudara

Setelah OFI didirikan, Galdikas meminta relawan Ashley Leiman untuk mendirikan cabang Orangutan Foundation di Inggris. Orangutan Foundation United Kingdom (OFUK) menjadi organisasi yang sukses, membantu mendukung program OFI di lapangan. Pada tahun 2005 OFUK menjadi organisasi independen dengan Galdikas sebagai ketua kehormatannya. OFUK mengembangkan programnya sendiri dengan pendanaan, antara lain, dari Uni Eropa.

Selanjutnya, Galdikas meminta Leif Cocks untuk mendirikan cabang OFI di Australia setelah dua upaya sebelumnya yang dilakukan orang lain gagal. Cocks mendirikan Australian Orangutan Project (AOP) yang merupakan organisasi independen. Namun, AOP telah mendanai proyek OFI dan OFUK.

ORCP memungkinkan Dr. Galdikas dan stafnya mengumpulkan lebih dari 100.000 jam observasi orangutan liar, mendokumentasikan sejarah hidup mereka selama tiga generasi.

Suami Dr. Galdikas, Pak Bohap bin Jalan, dan mantan muridnya, Edy Hendras, mendirikan Yayasan Orangutan Indonesia pada tanggal 4 Juli 1993, di Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah (Kalimantan Tengah), Indonesia. Nama organisasi ini adalah Yayasan Orangutan Indonesia (YAYORIN). Lembaga ini juga independen dan berkonsentrasi pada pendidikan masyarakat Indonesia tentang orangutan dan konservasi hutan serta kegiatan ekonomi berkelanjutan.

Yayasan Dukungan dan Ekologi Biruté Galdikas didirikan pada tahun 2008 oleh Ukis Bank di Vilnius untuk meningkatkan kesadaran akan isu-isu konservasi dan lingkungan di Lithuania dan untuk mendukung pekerjaan Biruté Mary Galdikas dan OFI di Indonesia. Sejumlah relawan asal Lithuania sudah berangkat ke Indonesia untuk membantu langsung program OFI di lapangan.

Baru-baru ini Dr. Galdikas dan sekelompok kecil warga Kanada, termasuk mantan mahasiswa dan peneliti orangutan perintis yang kini tinggal di Kanada, mendirikan Orangutan Foundation Canada (OFC) di Vancouver, B.C. selama tahun 2011. Status amal yang dapat dikurangkan dari pajak diberikan oleh pemerintah Kanada pada tahun 2012.

Baru-baru ini, Orangutan Foundation International Australia (OFIA) didirikan di Australia oleh Kobe Steele dan Stephen Van Mil.

Alur Waktu 50 Tahun di Lapangan


Read About Dr Biruté Mary Galdikas
Baca Mengenai Pusat Perawatan dan Karantina Orangutan (OCCQ)