Hutan di Indonesia, beserta ribuan spesies tumbuhan dan hewan di dalamnya, mengalami kerusakan pada tingkat yang mengkhawatirkan akibat penebangan liar secara besar-besaran dan pembukaan lahan untuk perkebunan kelapa sawit.

Hutan tropis Indonesia mempunyai kepentingan global, mencakup lebih dari 98 juta hektar (242.163.274 hektar). Kerusakan hutan tropis yang cepat menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati yang tak terhitung jumlahnya dan mendorong spesies seperti orangutan semakin dekat dengan kepunahan.

Dua belas persen dari seluruh spesies mamalia, 16% spesies reptil dan amfibi, dan 17% spesies burung ditemukan di 17.000 pulau di Indonesia.

Hingga dua belas setengah ribu tahun yang lalu, orangutan ditemukan di seluruh Asia Tenggara mulai dari pulau Jawa hingga Tiongkok bagian selatan. Populasi orangutan mungkin berjumlah ratusan ribu, bahkan mungkin jutaan. Namun saat ini, jumlah orangutan yang tersisa di hutan hujan tropis Kalimantan dan Sumatra berjumlah kurang dari 60.000 ekor. Sekitar 7.300 ekor ditemukan di Sumatera bagian utara, di provinsi Aceh dan Sumatera Utara, sedangkan sisanya ditemukan di Kalimantan, di provinsi Kalimantan Tengah (Kalimantan Indonesia Tengah), Kalimantan Barat (Kalimantan Indonesia Barat), dan Kalimantan Timur (Kalimantan Timur). Kalimantan Indonesia) dan negara bagian Sabah dan Sarawak di Malaysia di sepertiga bagian utara Kalimantan. Kalimantan Tengah (Kalimantan Indonesia Tengah) adalah ibu kota orangutan dunia dengan lebih dari 50% orangutan liar ditemukan di sana.

distribution

Sebagian besar hutan Indonesia terdapat di separuh Pulau Papua, serta di pulau Kalimantan dan Sumatra. Hutan di Indonesia mewakili 10% dari hutan tropis yang tersisa di dunia. Hutan Indonesia merupakan hutan terluas kedua di dunia setelah hutan Brazil. Sayangnya, selama bertahun-tahun Indonesia telah kehilangan hingga 80% habitat hutan aslinya dan terus kehilangan 6,2 juta hektar (2.509.051 hektar) setiap tahunnya. Indonesia masuk dalam Guinness Book of World Records pada tahun 2008 dan 2009 sebagai negara dengan tingkat deforestasi tertinggi di dunia!

Indonesia adalah salah satu dari lima negara paling kaya spesies di dunia, dengan tingkat spesies endemik yang tinggi. Dua belas persen dari seluruh spesies mamalia, 16% spesies reptil dan amfibi, dan 17% spesies burung ditemukan di 17.000 pulau di Indonesia. Dari spesies Indonesia, 772 spesies terancam atau terancam punah, menjadikan Indonesia sebagai negara dengan jumlah spesies terancam ketiga tertinggi di antara negara mana pun di dunia. Dari sekitar 40 spesies primata di Indonesia, 20 diantaranya telah kehilangan lebih dari separuh habitat aslinya dalam sepuluh tahun terakhir; orangutan termasuk di antara spesies tersebut.

Deforestasi Hutan di Indonesia

Illegal loggers working in the forest in Lamandau.

Illegal loggers working in the forest in Lamandau.

Hutan Indonesia mewakili 10% dari hutan hujan tropis yang tersisa di dunia. Pada tahun 2001, Indonesia telah kehilangan 99 juta hektar hutan selama 32 tahun terakhir, yang setara dengan luas gabungan Jerman dan Belanda. Laju hilangnya hutan saat ini semakin cepat.

Indonesia adalah salah satu dari lima negara dengan keanekaragaman spesies paling tinggi di dunia, rumah bagi 12% spesies mamalia, 16% spesies reptil dan amfibi, dan 17% spesies burung. Ini juga mengandung 33% spesies serangga, 24% spesies jamur, dan 10% spesies tumbuhan tingkat tinggi. Taman Nasional Tanjung Puting, lokasi Camp Leakey, merupakan rumah bagi lebih dari 230 spesies burung, setidaknya 17 spesies reptil, dan 29 spesies mamalia.

Setelah Malaysia dan Amerika Serikat, Indonesia menduduki peringkat ketiga jumlah spesies terancam dengan jumlah 772 spesies. Namun, Indonesia memiliki jumlah spesies mamalia terancam punah tertinggi dengan 147 spesies – peningkatan sebanyak tujuh spesies sejak tahun 2000. Menurut artikel terbaru di jurnal konservasi Oryx, 1000 orangutan hilang di Sumatra setiap tahunnya; di Kalimantan, jumlahnya mungkin lebih tinggi lagi.

Penebangan Hutan Secara Ilegal Merupakan Penyebab Terburuknya Penebangan Hutan

Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2000 oleh Program Pengelolaan Hutan Tropis Indonesia-Inggris menyimpulkan bahwa 73% penebangan yang dilakukan di Indonesia adalah ilegal. Meskipun angka penebangan resmi Kementerian Kehutanan Indonesia hanya di bawah 882 juta kaki kubik per tahun, namun total kapasitas konsumsi kayu lapis, kayu gergajian, serta industri pulp dan kertas adalah 2,6 miliar kaki kubik per tahun, yang berarti bahwa industri memperoleh antara setengah dan dua pertiga dari kayu mereka berasal dari sumber ilegal atau tidak lestari. Penebangan liar menghasilkan 1,8 miliar kaki kubik kayu setiap tahunnya, yang mengakibatkan kerugian keuangan negara sekitar $3,37 miliar. Nilai kayu yang dicuri dari TNTP saja saat ini diperkirakan mencapai $8 juta setiap tahunnya meskipun nilai ini jauh lebih tinggi di masa lalu.

Meningkatnya Permintaan Minyak Sawit Menyebabkan Konversi Hutan

“Setelah Malaysia dan Amerika Serikat, Indonesia menempati urutan ketiga jumlah spesies terancam dengan jumlah 772 spesies. Namun, Indonesia memiliki jumlah spesies mamalia terancam punah terbanyak, yakni sebanyak 147 spesies.”

Permintaan minyak sawit dunia telah meningkat sebesar 32% selama lima tahun terakhir seiring dengan pesatnya ekspansi industri makanan dan manufaktur baru-baru ini, yang tumbuh sebesar 7% setiap tahunnya. Faktanya, minyak sawit adalah minyak nabati terlaris di dunia, mewakili 40% dari total perdagangan minyak nabati global. Indonesia menyumbang 31% produksi minyak sawit dunia, dan diperkirakan akan menghasilkan 41% pada tahun 2005. Tujuan pemerintahan mantan Suharto adalah menciptakan total 13,5 juta hektar perkebunan kelapa sawit pada tahun 2000. Pada tahun 1999 luasnya mencapai 7,4 juta hektar, hampir lima kali luas Bali.

Peningkatan penggunaan minyak sawit yang tiba-tiba telah menyebabkan pembukaan hutan tropis di Indonesia untuk dijadikan perkebunan kelapa sawit monokultur. Penelitian di Malaysia dan Indonesia menunjukkan bahwa antara 80 dan 100% spesies fauna yang menghuni hutan hujan tropis tidak dapat bertahan hidup di perkebunan monokultur kelapa sawit (Wakker 2000). Pada tahun 1999, hampir 800.000 hektar hutan diubah menjadi perkebunan kelapa sawit. Permintaan global diperkirakan akan meningkat sebesar 50% dalam lima tahun ke depan, terutama karena keuntungan minyak sawit dijamin oleh tenaga kerja yang murah, harga tanah yang rendah, kurangnya pengendalian lingkungan yang efektif, ketersediaan pendanaan dan dukungan yang mudah, dan siklus pertumbuhan yang pendek. .

Permintaan Produksi Kertas Meningkat, Menyebabkan Lebih Banyak Penebangan Hutan

Sebanyak 40% kayu yang digunakan oleh produsen pulp Indonesia antara tahun 1995 dan 1999 berasal dari sumber ilegal. Ekspansi besar-besaran produksi kayu lapis, pulp, dan kertas dalam dua dekade terakhir telah menyebabkan permintaan serat kayu melebihi pasokan legal sebesar 1,2-1,4 miliar kaki kubik per tahun. Subsektor pulp dan kertas telah berkembang hampir 700% sejak tahun 1987.

Perusahaan Kayu dan Perkebunan Membakar Hutan untuk Membuka Lahan

Sekitar 22 juta hektar lahan rusak akibat kebakaran tahun 1997 dan 1998 di Indonesia yang sebagian besar disebabkan oleh pembukaan lahan oleh perusahaan kayu dan perkebunan kelapa sawit. Menurut Remote Sensing Solutions GMBH, 0,80 hingga 2,57 miliar ton karbon yang dilepaskan selama periode tersebut adalah yang terbesar yang pernah diukur, setara dengan 13 hingga 40 persen produksi global tahunan yang dihasilkan dari pembakaran bahan bakar fosil seperti minyak, batu bara, dan gas. Perkiraan dampak finansial dari kebakaran ini mencapai lebih dari $3 miliar yang berasal dari kerugian kayu, pertanian, dan produk non-kayu, ditambah hilangnya jasa hidrologi dan konservasi tanah serta manfaat keanekaragaman hayati. Kabut asap akibat kebakaran menyebabkan kerugian tambahan sebesar $1,4 miliar untuk perawatan kesehatan dan hilangnya pendapatan pariwisata.

Orangutan Foundation International (OFI) Bekerja Menuju Penelitian, Konservasi, dan Pendidikan

Poachers were killing proboscis monkeys along the river en route to Camp Leakey until OFI began patrolling the area.

Poachers were killing proboscis monkeys along the river en route to Camp Leakey until OFI began patrolling the area.

OFI adalah organisasi nirlaba yang didedikasikan untuk konservasi orangutan liar dan habitat hutan hujan mereka. Didirikan bersama oleh Dr. Biruté Mary Galdikas dan sekelompok ilmuwan serta masyarakat awam pada tahun 1986, OFI mengoperasikan Camp Leakey, sebuah kawasan penelitian orangutan di Taman Nasional Tanjung Puting. OFI juga mengelola Pusat Perawatan Orangutan dan fasilitas Karantina di Pangkalan Bun, yang merupakan rumah bagi 330 orangutan yatim piatu yang terlantar, dan ikut mengelola Suaka Alam Lamandau, tempat orangutan hasil rehabilitasi dilepasliarkan ke alam liar. Melalui program lapangannya, OFI juga menyediakan lapangan kerja bagi lebih dari 200 masyarakat lokal Indonesia di sekitar Taman Nasional Tanjung Puting dan Cagar Alam Lamandau. OFI bermitra dengan World Education yang berbasis di Boston untuk memberdayakan petani di desa-desa sekitar TNTP, meningkatkan hasil panen mereka, dan menyediakan lapangan kerja alternatif di sektor pertanian dan wanatani. Tujuannya adalah untuk membangun “pagar sosial” di sekitar Taman Nasional yang tidak akan dilanggar oleh masyarakat setempat.