Taksonomi

Juvenile orangutan chewing on a leaf
Infant orangutan chewing on a leaf

Orangutan adalah kera besar yang termasuk dalam keluarga taksonomi “Hominidae”. Para ilmuwan mengenali tiga spesies orangutan yang berbeda: Pongo pygameus di Pulau Kalimantan, Pongo abelii di Pulau Sumatera, dan Pongo tapanuliensis yang baru ditemukan di Pulau Sumatera. Orangutan Kalimantan, Pongo pygmaeus, dibagi lagi menjadi tiga subspesies: P. pygmaeus morio di Kalimantan Timur dan Sabah, P. pygmeus pygmaeus di Sarawak dan Kalimantan Barat bagian barat laut, dan P. pygmaeus wurmbii di Kalimantan Tengah dan barat daya. Kalimantan Barat.

Morfologi

Orangutan adalah hewan arboreal terbesar di dunia, biasanya menghabiskan lebih dari 95% waktunya di pepohonan. Mereka juga termasuk primata yang paling dimorfik secara seksual, dengan jantan jauh lebih besar daripada betina. Jantan dewasa yang sudah berkembang sempurna dapat memiliki berat hingga 300 pon, sedangkan betina dewasa memiliki berat kurang dari setengah berat tersebut. Orangutan jantan dewasa dapat mencapai tinggi lima kaki dan memiliki rentang lengan delapan kaki. Orangutan menghabiskan hampir 100% waktunya – makan, tidur, dan bepergian – di kanopi hutan. Tubuh mereka disesuaikan dengan metode pergerakan arboreal yang unik – yang disebut pengacakan kuadrum.” Tangan dan kaki orangutan yang panjang dan sempit sangat berguna untuk menggenggam dahan pohon. Jempol dan jempol kaki mereka yang berseberangan berukuran pendek untuk memfasilitasi fungsi tangan dan kaki yang seperti kait, terutama dalam brakiasi dan bergelantungan di dahan pohon. Mereka memiliki sendi pinggul dan bahu yang sangat mobile sehingga mereka dapat dengan mudah berpindah dari cabang ke cabang dan dari pohon ke pohon. Pada orangutan, ligamen, ligamen teres, yang mengikat bagian atas tulang paha ke panggul pada manusia banyak mengalami modifikasi. Oleh karena itu, orangutan dapat dengan mudah melakukan pose yoga – seperti meletakkan kaki di belakang kepala – yang pada manusia hanya dapat dilakukan oleh praktisi yoga paling mahir atau pemain akrobat dan sirkus profesional. Selain itu, tidak seperti kera besar lainnya, yang biasanya berwarna hitam (“Kepingan Salju”, gorila putih, merupakan pengecualian), tubuh orangutan ditutupi oleh bulu tebal berwarna coklat kemerahan.

Perkembangan

Jantan dewasa yang sudah berkembang sempurna dapat memiliki berat hingga 300 pon, sedangkan betina dewasa memiliki berat kurang dari setengah berat tersebut.”

Betina menjadi dewasa secara seksual ketika sudah dewasa, meskipun mereka baru mempunyai keturunan pertama pada usia 15 hingga 16 tahun di alam liar (seperti yang terjadi di Taman Nasional Tanjung Puting di Kalimantan Tengah.) Pejantan dapat mencapai kematangan seksual pada usia remaja, namun pipi mereka mungkin belum sepenuhnya berkembang dan pejantan mungkin belum mencapai ukuran penuh sampai mereka berusia dua puluhan di Kalimantan dan tiga puluhan di Sumatera. Kehadiran jantan dengan bantalan pipi yang dominan dalam kisaran jantan dewasa muda dapat menghambat perkembangan flensa dan ukuran penuh. Secara umum, pejantan yang tidak memiliki flensa kurang berhasil dalam menarik perhatian betina yang reseptif secara seksual dibandingkan pejantan dewasa yang memiliki flensa. Oleh karena itu, pejantan sub-dewasa (seperti yang diteliti di Tanjung Puting) sering melakukan “persetubuhan paksa”.

Siklus menstruasi orangutan betina adalah 29 hingga 32 hari, dengan menstruasi berlangsung selama tiga hingga empat hari. Masa kehamilannya kurang lebih delapan setengah bulan. Biasanya satu keturunan lahir dengan berat sekitar 3½ pon. Anak-anaknya tetap dekat dengan ibu mereka sampai mereka mencapai usia remaja. Orangutan mempunyai masa “masa bayi” terlama dibandingkan kera besar. Di Tanjung Puting betina biasanya membawa anak hingga usia lima tahun ketika melintasi kanopi dari pohon ke pohon.

Evolusi

Proses evolusi orangutan sebagian besar masih belum diketahui karena kurangnya bukti fosil dan sub-fosil. Penelitian menunjukkan bahwa orangutan kemungkinan besar menyimpang dari garis keturunan manusia antara 12 dan 15 juta tahun yang lalu. Bukti fosil menunjukkan bahwa orangutan pernah hidup di utara hingga India utara dan Tiongkok selatan, dan hingga selatan pulau Jawa. Fosil seperti Sivapithecus dan Ramapithecus dari perbukitan Siwalik di Pakistan mungkin mewakili nenek moyang orangutan atau makhluk yang dekat dengan garis keturunan orangutan. Pada masa akhir Pleistosen yang terjadi, kurang lebih sekitar 12.500 tahun yang lalu wilayah jelajah orangutan menyusut di beberapa wilayah di pulau Kalimantan dan Sumatera. Di Sumatra, orangutan dibatasi hanya di bagian utara pulau tersebut. Beberapa perkiraan waktu perbedaan antara orangutan Kalimantan dan Sumatera terjadi antara 0,6 dan 2 juta tahun yang lalu.